REPUBLIK LANFANG: Republik Pertama di Bumi Nusantara

misterpangalayo.com - Republik Lanfang adalah sebuah perkumpulan kongsi Hakka Chinese di Kalimantan Barat. Pendirinya bernama Lo Fang Pak (Luo Fangbo) pada tahun 1777 sampai berakhir dengan pendudukan Belanda pada tahun 1884. Republik Lanfang adalah salah satu republik modern awal di dunia dan repbulik pertama di tanah Nusantara yang sekarang disebut Indonesia.

Lambang Republik Lanfang

Bapak pendiri Republik Lanfang adalah Luo Fangbo (Lo Fang Fak), yang berasal dari Meizhou di Provinsi Guangdong pada tahun 1738, bertepatan pada masa pemerintahan tahun ketiga Dinasti Qing. Luo Fangbo mulai bertualang pada usia 34 tahun. Dia merantau ke Kalimantan Barat saat ramainya orang mencari emas (Gold Rush), dengan menyusuri Han Jiang menuju Shantao, sepanjang pesisir Vietnam, dan akhirnya berlabuh di Kalbar (Wilayah Kesultanan Sambas) pada usia sekitar 41 tahun yaitu pada sekitar tahun 1774 M.

Lukisan Lo Fang Pak di Kelenteng Sungai Purun Besar, Kabupaten Mempawah

Pemukim Cina telah lama tinggal di Kalimantan, dengan sebagian besar terlibat dalam perdagangan dan pertambangan. Mereka membentuk perusahaan mereka sendiri, di antaranya adalah Southern Company yang dipimpin oleh Luo. Asal muasal daerah para pendatang Tionghoa di Kalimantan seperti halnya Lo Fang Pak, umumnya berasal dari Guangdong [Schaank , p10]. Suku-sukunya antara lain Hakka dan Hoklo [Fulao, Schaank , p11]. Para pekerja tambang itu pada mulanya sudah memiliki banyak sekali perhimpunan, namun lambat laun membentuk ikatan lebih besar yang disebut Kong-si.

Pada Tahun 1776 terdapat 12 Kongsi di wilayah Kesultanan Sambas yang berpusat di Montradok dan 2 buah Kongsi di wilayah Panembahan Mempawah yang berpusat di Mandor menyatukan diri dalam wadah lembaga yang bernama Hee Soon untuk memperkuat persatuan di antara mereka dari ancaman pertempuran antara sesama Kongsi seperti yang telah terjadi antara Kongsi Thai Kong dan Lan Fong pada tahun 1774. Salah satu dari 12 Kongsi yang berasal dari wilayah Kesultanan Sambas adalah Kongsi Lanfong yang dihidupkan lagi oleh Luo Fangbo (Lo Fang Fak) dengan Lo Fong Pak sendiri yang menjadi ketuanya.

Setahun kemudian yaitu pada tahun 1777 M Lo Fong Pak memindahkan lokasi Kongsi Lan Fong ke lokasi lain di mana lokasi Kongsi Lan Fong yang baru ini tidak lagi diwilayah Kesultanan Sambas tetapi adalah di wilayah Panembahan Mempawah yaitu Mandor (Tung Ban Lut). Dalam masa pemerintahannya, Luo melaksanakan prinsip-prinsip demokrasi, termasuk gagasan bahwa semua urusan negara harus melibatkan konsultasi warga republik ini.

Luo Fang Bo Memorial

Luo dalam masa kepemimpinannya telah menjalankan system perpajakan [belasting] termasuk pajak perjudian [speeltafels] , dan mempunyai kitab undang undang hukum, menyelenggarakan system pertanian dan pertambangan yang terarah, membangun jaringan transportasi, penjualan opium [verkoop van opium], arak [belasting op de particuliere arak stokerijen] . [Schaank , p99-104] .

Ketika Luo mendirikan Kongsi Lan Fang atau Lan Fang Kongsi, belum ada pemerintahan yang menguasai daerah tersebut. Maka semua hukum dan undang-undang yang berlaku disitu beliau yang menyusunnya. De Groot sangat kagum sejumlah pendatang campur-aduk yang berasal dari kaum petani biasa di Tiongkok mampu mendirikan negara dengan organisasi yang rapih dan terpimpin dimana berlaku hukum, ketertipan dan disiplin. [De Groot , 1885]

Bendera Republik Lanfang  dengan tulisan dalam bahasa Mandarin "Lan Fang Ta Tong Chi"

Luo juga menciptakan seperangkat eksekutif, legislatif, dan lembaga peradilan. Republik ini tidak memiliki militer pada umumnya, namun memiliki kementerian pertahanan yang diberikan milisi nasional berdasarkan wajib militer. Masyarakat republik / kongsi tersebut kebanyakan terlibat dalam pertanian, produksi, perdagangan, dan pertambangan. Divisi administrasi Lanfang ini dibagi menjadi tiga tingkatan (provinsi, prefektur, dan kabupaten) dan orang-orang dipilih secara demokrasi untuk menjadi pemimpin. Lanfang bersekutu dengan Sultan Abdurrahman dari Kesultanan Pontianak.

Koin Republik Lanfang || Credit: alvinology

Van Rees seorang Belanda , memberi kesaksian tentang pergaulan sama rata di kongsi-kongsi itu. Orang yang berpangkat paling tinggi duduk berdampingan dengan kuli yang paling miskin. Menurut van Rees didalam penghidupan sehari-hari orang Tionghoa tidak mempersoalkan tingkat dan pangkat. Penguasa sipil Sambas bernama Muller dan seorang pejabat Belanda bernama Veth juga menyaksikan hubungan sama-rata.

De Groot selanjutnya: “Orang yang terendah pun setiap waktu dapat menghubungi pimpinan. Tiada pemimpin yang merasa tersinggung bila seorang dari rakyat-biasa memasuki ruang kerjanya untuk membicarakan urusan-urusan kecil. Bila bertemu dipersimpangan jalan, pemimpin dan rakyat-biasa saling menyambut dengan ramah.

Para saksi mata juga kagum tenaga kerja orang-orang Tionghoa. Hutan ditebang dan tanah yang tidak begitu subur dijadikan sawah, kebun gula dan kebun buah-buahan. Dikatakan tiada suku lain di dunia dalam keadaan yang sama dapat mewujudkannya. Bekerja dibawah terik panas matahari daerah khatulistiwa dari subuh hingga matahari terbenam, dipersukar oleh kekuasaan Belanda, tanpa perlindungan dari pemerintah tanah leluhur, tanpa modal, hanya dengan kecerdikan dan semangat-berusaha (spirit of enterprise). Menjalin hubungan keluarga dengan penduduk non-tionghoa setempat melalui pernikahan, secara umum terjadi sedari permulaan. Mendirikan sekolahan-sekolahan merupakan salah satu usaha yang utama, sekalipun didesa-desa yang kecil. Diantara kaum Tionghoa sukar dijumpai orang yang buta-huruf.

Mereka disukai penduduk setempat sebagai tenaga yang berharga. Tidak seperti pihak Belanda yang dimana-mana datang dengan kapal perang, serdadu dan senapan. Dengan suku Dayak Batang-lupar dan Punan yang ditakuti sebagai pengayau (penggorok kepala) pun orang-orang Tionghoa dapat memelihara hubungan yang baik. Sedangkan tidak ada orang Eropa yang berani berhadapan dengan suku-suku tersebut tanpa pengawal yang kuat. Demikianlah kesaksian pejabat-pejabat Belanda jaman itu.

Kedatangan orang-orang Hakka semacam Lo Fang Pak dan teman-temannya relatif tidak menimbulkan gesekan sosial. Sebab, orang Hakka dikenal mampu membawa diri, ibarat pepatah dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung. Di samping itu, sebagai pendatang, mereka juga punya keterampilan.

Luo meninggal pada tahun 1795, tahun kedua dideklarasikannya Daerah Otonomi Khusus tersebut (1793). Ia telah hidup di Kalimantan lebih dari 20 tahun. Pada usia ke 47 berdirinya Kongsi Lan Fong tersebut, yaitu pada masa pemerintahan Ketua Kongsi kelima, Liu Tai Er (Hakka: Liu Thoi Nyi), Belanda mulai aktif melakukan ekspansi di Indonesia dan menduduki wilayah tenggara Kalimantan.

Liu Tai Er terbujuk oleh Belanda di Batavia (kini Jakarta) untuk menandatangani kesepakatan kerja sama dengan Belanda. Penandatanganan kesepakatan tersebut kemudian membuat Kongsi Lan Fong dalam pengaruh Belanda. Munculnya pemberontakan penduduk asli semakin melemahkan Kongsi Lan Fang. Kongsi Lan Fang kemudian kehilangan otonomi dan beralih dari daerah dibawah naungan Sultan Pontianak menjadi sebuah daerah protektorat Belanda. Belanda membuka perwakilan kolonialnya di Pontianak dan mengendalikan sepenuhnya Kongsi Lan Fong dengan melantik Ketua Kongsie sebagai regent.

Pada tahun 1884, Kongsi Thai Kong yang berpusat di Montradok menolak diperintah oleh Belanda, sehingga Kongsi Thai Kong diserang oleh Belanda. Belanda berhasil menduduki Thai Kong Kongsi, namun kongsi tersebut mengadakan perlawanan selama 4 tahun. Perlawan Kongsi Thai Kong terhadap Belanda ini juga kemudian melibatkan Kongsi Lan Fong sehingga Kongsi Lan Fong kemudian juga diserang Belanda dan ditaklukkan Belanda, menyusul kematian Liu Asheng (Hakka: Liu A Sin), Ketua Kongsi Lan Fong yang terakhir. Sebagian warga Kongsi Lan Fong kemudian mengungsi ke Sumatera, Pulau Tumasik (Singapura sekarang).

Kejayaan Lan Fang, kemudian berlanjut di Pulau Tumasik. Lee Kuan Yew pendiri negara Singapura adalah salah satu dari keturunan dari Republik Lanfang. Kakek dari Lee Kuan Yew lahir di Singapura pada 1865 dan menikah dengan Neo Ah Soon, seorang perempuan Hakka Chinese dari Pontianak. Hakka Chinese menjadi minoritas di Singapura. Tapi, memainkan peran penting dalam mendirikan Kongsi Lan Fang yang kedua di Pulau Tumasik yang bernama Singapura.

Daftar Ketua Kongsi yang pernah memimpin Daerah Otonomi Kongsi Lanfang (1777 - 1793 ) dan Daerah Otonomi Khusus Kongsi Lanfang dari tahun 1793 - 1884.

Nama Ketua Kongsi Periode Keterangan
Lo Fangpak 1777-1795     Pendiri Kongsi Lanfang di Mandor pada tahun 1777
Kong Meupak 1795-1799     Perang dengan Panembahan Mempawah
Jak Sipak 1799-1803     Konflik dengan orang Dayak dari Landak
Kong Meupak 1803-1811
Sung Chiappak 1811-1823     Ekspansi tambang di Landak
Liu Thoinyi 1823-1837     Sudah di bawah pengaruh kolonial Belanda
Ku Liukpak 1837-1842     Konflik dengan Panembahan Landak dan kemerosotan  kongsi
Chia Kuifong 1842-1843
Yap Thinfui 1843-1845
Liu Konsin 1845-1848     Pertempuran dengan orang Dayak dari Landak
Liu Asin 1848-1876     Ekspansi tambang ke kawasan Landak
Liu Liongkon 1876-1880
Liu Asin 1880-1884      Kejatuhan Lanfang Kongsi pada tahun 1884

Lan Fang Kongsi yang dirintis oleh Lo Fang Pak ini berusia 107 Tahun dan lebih lama daripada negara persatuan Jerman bentukan Bismarck, yang setelah kira-kira 75 tahun pecah menjadi Jerman Timur dan Barat. Ditambah 12-13 tahun setelah dipersatukan lagi juga belum 100 tahun. Belgia terbentuk tahun 1830 hingga kini 173 tahun dan dengan demikian berumur kurang daripada self-government orang-orang Tionghoa di Palembang yang menurut Victor Purcell berlangsung selama 200 tahun.

Map Republik Lanfang


REFERENSI :

S.H. Schaank , “De Kongsi’s Van Montrado : Bijdrage Tot De Geschiedenis en De Kennis van Het Wezen Der Chineesche Vereenigingen Op De Westkust van Borneo , Batavia , 1893 dalam Ivan Taniputera , “Resensi Buku De Kongsi’s Van Montrado” , Budaya Tionghoa , 30 November 2011

Zhou Nanjing , p394

Benny Setiono , p189-193

Kao Cungxi , “The Book Hakka People – Jews Of The Orient” dalam Dr Irawan , Dr Fritz Hong , “Republik Pertama Di Nusantara – Lanfang” , Mailing-List Budaya Tionghua No 11242 , Budaya Tionghoa No 1505

Dr. J.J.M. de Groot , “Het Kongsiwezen van Borneo” , 1885 , Lihat Sie Hok Tjwan

Willer , “Kronijk (chronicle) Van Mampawa En Pontianak” , Lihat Sie Hok Tjwan

Sie Hok Tjwan , ” Sejarah Keturunan Tionghoa Di Asia Tenggara Yang Tidak Dikenal Khalayak Ramai – Kalimantan Barat”, Mailing-List Budaya Tionghua No 1489 – 24 Maret 2004 , Budaya Tionghoa No 158

https://id.wikipedia.org/wiki/Republik_Lanfang
http://web.budaya-tionghoa.net/index.php/item/1726-lo-fang-pak-1738-1795-pendiri-lan-fang-kongsi

3 comments:

  1. Replies
    1. iya sama@..

      eh lama ga nongol,, kopdar nanti datang lah,,,,,

      Delete
  2. Sedikit koreksi, Kekaisaran Jerman bentukan Bismarck digantikan oleh Republik Weimar yang berdiri sejak Perang Dunia 1 berakhir sampai waktu Hitler berkuasa di tahun 1933.

    Tulisan di bendera Republik Lanfang yang diperlihatkan di atas bukan "Lanfang ta thung cz" melainkan khe cya yg artinya keluarga tamu alias Hakka.

    ReplyDelete

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : raditmananta@gmail.com
+Twitter : @raditmananta

Tata Tertib Berkomentar di blog misterpangalayo:

1. Gunakan Gaya Tulisan yang Biasa-biasa Saja
2. Tidak Melakukan Komentar yang Sama Disetiap Postingan
3. Berkomentar Mengandung Unsur Sara Tidak di Anjurkan

Powered by Blogger.