Alun-ALun Lor Yogyakarta: Menikmati Senja di Kota Yogyakarta


JEJAK RADIT - Alun-Alun Lor Yogyakarta, Tidak ketinggalan buat saya untuk menikmati suasana senja di Kota Yogyakarta. Dan tepat berada di depan Keraton Yogyakarta aku berdiri, Alun-Alun Utara atau dalam Bahasa Jawa disebut Alun-alun Lor merupakan salah satu land mark Kota Yogyakarta yang berupa sebuah tanah lapang yang berada di depan Keraton Yogyakarta.

Alun-Alun Lor berbentuk persegi dengan luas 150 x 150 meter  dengan dua pohon beringin besar berpagar yang berada di tengah alun-alun. Dua Pohon Beringin Besar itu masing-masing diberi nama Kyai Dewandaru dan Kyai Wijayandaru. Pada masa lalu di sekeliling Alun-alun Lor ditanam 63 Pohon Beringin yang melambangkan umur Nabi Muhammad SAW.

Saat itu hari sudah mulai senja, dan aku masih asyik berjalanan menyusuri kawasan Alun-alun Utara. Dan banyak suguhan makanan dari pedagang kaki lima di pinggiran komplek Alun-alun Utara. Dan kebetulan hari itu, sedang ada acara dari salah satu stasiun tv swasta dalam rangka memeriahkan pernikahan Agung Putri Sultan yakni Roadshow OVJ (Opera Van Java).
Bayangkan saja sore hari sudah dipadati oleh ribuan masyarakat kota demi menyaksikan Roadshow tersebut, dan aku saat itu hanya kebetulan saja berada disitu untuk menikmati suasana senja Kota Yogyakarta nan Eksotis .
 
Kawasan Alun-Alun Utara ini juga tidak kalah ramainya pengunjung dengan kawasan alun-alun selatan. Akan tetapi Alun-alun utara lebih banyak pengunjung di siang hari hingga sore hari serta tidak menutup kemungkinan untuk malam harinya juga.

Pada zaman dahulu, Alun-alun Lor adalah wilayah sakral dimana tidak sembarang orang diperkenankan untuk memasukinya. Ada aturan-aturan yang wajib dipatuhi jika ingin memasukinya, misalnya tidak boleh menggunakan kendaraan, sepatu, sandal, bertongkat, dan mengembangkan payung. Hal ini dilakukan sebagai wujud penghormatan kepada Raja Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

Berbeda dengan saat ini, Alun-alun Lor menjadi sebuah ruang publik yang bisa dimanfaatkan oleh setiap orang. Di sini dapat dijumpai berbagai macam pedagang kaki lima yang mengelilingi alun-alun dari pagi hingga malam. Pada waktu-waktu tertentu, seperti Pekan Raya Sekaten, Perayaan Grebeg Maulud Nabi, serta upacara keraton lainnya, Alun-alun Lor akan menjelma sebagai sebuah tempat yang ramai dan dipadati banyak orang karena acara-acara tersebut selalu digelar di alun-alun ini. Acara lain yang biasa diadakan di sini ini adalah pertunjukan seni budaya, konser musik, pasar malam, sepeda santai, dan aktivitas lainnya.

Perjalanan ke Alun-alun Lor sangat mudah karena letaknya yang berada di tengah-tengah Kota Yogyakarta dengan kemudahan akses menuju ke sana. Jika Anda dari arah jalan Malioboro, maka lurus saja ke arah selatan melewati perempatan nol kilo meter. Dari perempatan nol kilo meter  jarak ke Alun-alun Lor sekitar 100 meter.


Berkunjung ke Alun-alun Lor, sempatkan juga untuk mengunjungi tempat wisata yang berada di sekitarnya : Keraton Yogyakarta, Masjid Gedhe, sentra Gudeg wijilan, sentra wisata Malioboro, serta Benteng Vredeburg.

No comments:

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : raditmananta@gmail.com
+Twitter : @raditmananta

Tata Tertib Berkomentar di blog misterpangalayo:

1. Gunakan Gaya Tulisan yang Biasa-biasa Saja
2. Tidak Melakukan Komentar yang Sama Disetiap Postingan
3. Berkomentar Mengandung Unsur Sara Tidak di Anjurkan

Powered by Blogger.