Klaim Sambas dan Brunei atas Tanah Sarawak pada tahun 1823-1841

misterpangalayo.com - Negeri Sarawak sebelum masa Dinasti James Brooke atau lebih dikenal Raja Putih, pernah menjadi bagian dari wilayah Kesultanan Brunei. Banyak sejarah yang dimiliki oleh Bumi Kenyalang ini, salah satunya adalah Negeri Sarawak pernah menjadi perebutan kuasa oleh dua kesultanan yaitu Kesultanan Sambas dan Kesultanan Brunei. Ditengah ketegangan dua kubu tersebut, awal mula James Brooke menapakkan kaki di tanah Sarawak dan menjadi raja di negeri tersebut.

Kesultanan Sambas, Brunei, Sarawak


Izinkan kali ini, misterpangalayo menjabarkan secara singkat kronologinya. Pada tahun 1598, tanah Sarawak yang sebelumnya adalah wilayah kedaulatan Kesultanan Brunei diserahkan oleh Sultan Jalilul Akbar kepada Raja Tengah dan dinobatkan dengan memakai gelaran Sultan Ibrahim Ali Omar Shah. 

Raja Tengah juga melantik beberapa orang Menteri untuk menemaninya mengurus kerajaan yaitu Datu Petinggi Seri Setia, Datu Shahbandar Indera Wangsa, Datu Amar Setia Diraja dan Datu Temenggong Laila Wangsa.

Setahun kemudian, Raja Tengah (Sultan Sarawak ke-1) bin Sultan Muhammad Hasan (Sultan Brunei ke-9) berangkat ke Negeri Pahang untuk menemui Raja Bunda, istri Sultan Muhyiddin Ghafur Syah. Tidak lama menetap disana, Raja Tengah pulang ke Sarawak karena konflik antara ia dan sepupunya di Pahang. Dalam perjalanan, terjadi badai di laut sehingga membawa kapalnya terdampar hingga ke Sukadana.

Di Sukadana, Raja Tengah bersilaturahmi ke Panembahan Giri Mustika untuk menemui Sultan Muhammad Saifuddin. Kemudian, Raja Tengah mempersunting adik Sultan Muhammad Saifuddin, Puteri Surya Kesuma. Dalam Negeri Sukadana itu, Raja Tengah pun belayar ke tanah Sambas tepatnya ke ibu Kota Panembahan Sambas Hindu di Kota Lama.

Sesampai di tanah Sambas, rombongan Raja Tengah disambut baik oleh Ratu Sepudak dan kemudian menetap di wilayah Sungai Sambas (daerah Kembayat Sri Negara). Anak laki-laki sulung Raja Tengah yang bernama Sulaiman kemudian dinikahkan dengan anak bungsu Ratu Sapudak yang bernama Mas Ayu Bungsu sehingga nama Sulaiman kemudian berubah menjadi Raden Sulaiman. 

Raden Sulaiman inilah yang kemudian setelah keruntuhan Panembahan Sambas Hindu mendirikan Kerajaan baru yaitu Kesultanan Sambas dengan Raden Sulaiman menjadi Sultan Sambas pertama bergelar Sultan Muhammad Shafiuddin I yaitu pada tahun 1671.

Dari pernikahannya dengan Mas Ayu Bungsu ini, Raden Sulaiman memperoleh seorang anak pertama yaitu seorang anak laki-laki yang kemudian diberi nama Raden Bima. Tidak lama setelah kelahirannya, Raja Tengah memutuskan untuk kembali ke negerinya yang telah lama di tinggalkan yaitu Kesultanan Sarawak. 

Maka kemudian berangkatlah Raja Tengah beserta istrinya yaitu Putri Surya Kesuma dan keempat anaknya yang lain (adik-adik dari Raden Sulaiman) yaitu Badaruddin, Abdul Wahab, Rasmi Putri dan Ratna Dewi beserta orang-orangnya yaitu pada sekitar tahun 1652.

Ditengah perjalanan tepatnya di daerah Batu Buaya, secara tiba-tiba Raja Tengah ditikam dari belakang oleh pengawalnya sendri, pengawal itu kemudian dibalas tikam oleh Sultan Tengah hingga pengawal itu tewas. Jenazah Raja Tengah di shalatkan kemudian dengan adat kebesaran Kesultanan Sarawak oleh Menteri-Menteri Besar Kesultanan Sarawak, dimakamkan di lereng Gunung Sentubong. 

Adapun Putri Surya Kesuma setelah kewafatan suaminya yaitu Almarhum Sultan Tengah, memutuskan untuk kembali ke Kesultanan Sukadana yaitu tempat di mana ia berasal bersama dengan keempat anaknya.

Pada tahun 1685, Sultan Muhammad Shafiuddin (Raden Sulaiman) telah menyerahkan takhta Sambas kepada Raden Bima. Namun sebagai tanda ketaatan kepada saudara mereka yang jauh yaitu Brunei, Raden Bima mengambil keputusan untuk belayar ke Brunei. Di Kalaka, Raden Bima bertemu dengan Sultan Mahyuddin dan memperkenalkan dirinya sebagai cucunda dari Raja Tengah.

Sultan Muhyiddn kemudiannya membawa Raden Bima dan angkatannya ke Brunei dan menganugerahkan baginda beberapa regalia diraja dan menabalkan baginda sebagai Sultan Sambas dengan gelaran Sultan Muhammad Tajuddin. Di dalam Silsilah Raja-raja Brunei, Sultan Muhammad Tajuddin dikurniakan Sarawak yang bermula dari Tanjung Datu hingga ke Batu Belat di Samarahan. Maka bermulalah peralihan kekuasaan atas Sarawak dari naungan Brunei menjadi naungan Kesultanan Sambas.

Sambas + Sarawak = wilayah Kesultanan Sambas sebelum era Dinasti James Brooke

Namun menurut Sweeney, Raden Bima mendapatkan kembali tanah Serawak melalui jalan diplomatik di antara Sambas dan Brunei di Kalaka. Pendapat ini disahkan melalui regalia diraja dan juga perhubungan di antara Kesultanan Sambas dan Pembesar-pembesar Melayu di Sarawak pada abad ke-18 M yang berterusan keluar masuk ke Sarawak seperti Pangeran Kesuma Yuda (ayahanda Pangeran Indera Mahkota) yang mempunyai peninggalan di Gedong dan merupakan seorang Menteri di Kesultanan Sambas.

Pangeran Kesuma Yuda ditugaskan mengawal Laut sekitar Tanjung Datu dan telah membinasakan sebuah kapal milik Kerajaan Inggris bernama Commence pada tahun 1811. Seorang Pangeran dari Brunei yang mendiami Muara Tuang sekitar penghujung abad ke-18 Masehi hingga awal abad ke-19 Masehi. Pangeran Anom juga sering berkunjung ke Sarawak dan berhubungan baik dengan Ketua-ketua masyarakat di Lundu semasa Perang Setengah Jam (23 Jun 1813) antara Inggris dan Sambas.

Pada tahun 1730-an, Brunei kembali berkuasa atas tanah Sarawak semasa pemerintahan Sultan Kamaluddin. Buktinya, baginda melaksanakan sistem ufti dan corak pemerintahan baginda di wilayah-wilayah yang dahulunya dikawal Sambas. 

Berdasarkan catatan Datu Imam Ya’akub, Sarawak dibagi menjadi tiga unit pemerintahan yaitu dari Brunei hingga ke Belahit diperintah secara bersama oleh Orang Kaya Gedung dan Pengiran Gedung, Miri ke Baraya diperintah Pengiran Bendahara dan Mukah hingga kawasan pedalaman Sarawak dikawal Orang Kaya Gedung. 

Terdapat berbagai anekdot berbeda bagaimana Sarawak ditadbir semasa era ini. Dan ia sesuatu yang boleh difahami kerana Sultan Brunei meragui bolehkah baginda mempercayai pentadbiran Sarawak di tangan pembesar-pembesar ini atau kemampuan mereka menahan godaan Kesultanan Sambas di mana kebanyakan mereka mempunyai hubungan secara langsung dengan kesultanan tersebut.

Dari akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19, wilayah Sarawak bersilih ganti bertukar tangan dari Brunei kepada Sambas. Buktinya, kerana bimbang akan gangguan Sambas di Sarawak, Brunei menghantar datuk kepada Datu Patinggi Abdul Ghapur, Bilal Abdul Latif ke Sarawak pada tempoh tersebut.

Hal ini menunjukkan Brunei untuk meningkatkan kembali pengaruhnya dalam kalangan rakyat Sarawak di mana naungannya di ambil alih kembali oleh Sambas. Dan sebagai indikator kekuasaan Kesultanan Sambas di Sarawak, Stamford Raffles melapor kepada Lord Minto akan kemusnahan kapal dagang British, Commerce berhampiran Santubong. 

Dalam laporan tersebut, Raffles menyebutkan dalang serangan tersebut adalah Pengiran Samweda, salah seorang anggota kerabat Kesultanan Sambas. Sebagai tindak balas, Inggris membedil Sambas dan menghantar surat kepada Raja Sarawak atau Pengiran Samweda sebagai amaran untuk tidak menyerang kapal dagang mereka lagi. 

Serangan ini menunjukkan bahawa Pengiran Samweda ini di bawah naungan dan bertanggungjawab kepada Sultan Sambas. Pada tahun 1819, Sultan Sambas dilihat berada di perbatasan Sambas/Sarawak sekaligus menunjukkan bahawa baginda mempunyai kepentingan di Sarawak.

Setelah penemuan antimoni pada tahun 1823, Brunei sekali lagi mau merampas kembali Sarawak dari tangan Sambas dan memonopoli perlombongan antimoni. Untuk mencapai agenda tersebut, Sultan Brunei, Sultan Omar Ali Saifuddin II menghantar Pengiran Muda Mahkota sebagai wakil baginda di sana. 

Namun, itu tidak menghalang Sambas untuk terus bersaing. Buktinya, satu laporan menyatakan mereka menghantar dua kapal penuh dengan antimoni ke Singapura. Ada sebab mengapa Sultan Omar menghantar Pengiran Muda Mahkota sebagai wakilnya. Hubungan kekeluargaan beliau dengan kerabat diraja Sambas memberikan beliau dua kelebihan, pertama, tidak mencetuskan reaksi negatif Kesultanan Sambas dan cuba meraih kesetiaan orang Melayu Sarawak yang masih setia dengan Kesultanan Sambas.

Apapun, kehadiran Pengiran Muda Mahkota di Sarawak menimbulkan keresahan bukan saja dari Kesultanan Sambas tetapi juga dari Belanda dan orang-orang Melayu yang bersekutu dengan kesultanan tersebut. 

Delapan tahun setelah Pengiran Muda Mahkota bertapak di Sarawak, Belanda menyarankan kepada Sambas untuk membeli beberapa wilayah Sarawak dari Kesultanan Brunei yaitu wilayah Lundu, Sematan dan Sadong. Sultan Sambas menghantar wakil ke Brunei untuk membincangkan proses pembelian. 

Berdasarkan rekod, sesetengah anggota kerabat diraja Brunei bersetuju dengan perjanjian tersebut termasuk bapa saudara Sultan Omar, Pengiran Usop. Pengiran Usop sendiri berangkat ke Sarawak pada tahun 1835 untuk membincangkan penjualan wilayah tersebut. Namun, perjanjian Sambas ini ditolak mayoritas anggota kerabat termasuk pewaris takhta, Pengiran Raja Muda Hashim. Berang dengan reaksi mereka, Pengiran Usop menghasut orang Melayu Sarawak untuk memberontak.

Pangeran Usop pun memohon kepada Sultan Umar Akamuddin III untuk mengembalikan tanah Sarawak kepada Sambas. Tawaran tersebut diperkenankan namun ditentang oleh Brunei. Brunei melihat Sarawak berpontensi sebagai lumbung perdagangan Brunei. Konflik mulai hebat pada tahun 1836. Pangeran Usop (kemudiannya Bendahara) yang mempunyai dendam terhadap Kesultanan Brunei kerana tidak dimasukkan ke dalam Pangeran yang bergelar, mula menghasut Patinggi Abang Ali di Lidah Tanah untuk memberontak.

Pelengkpanan senjata diperoleh secara mudah di Sambas dan diseludup masuk melalui perbatasan Bengkayang. Perseteruan antara dua pihak ini akhirnya membawa kepada perang saudara di Lidah Tanah, hubungan Sambas dan Brunei menjadi dingin. Anehnya, Pangeran Usop merupakan sahabat kepada Pangeran Indera Mahkota. Musuh dalam selimut, Pangeran Usop berhasil menimbulkan suasana huru hara di antara Brunei dan Penduduk Tempatan dan akhirnya membawa kepada campur tangan James Brooke di Sarawak.

Akhir abad ke-18 hingga awal abad ke-19 berbagai konflik berlaku di Kesultanan Sambas, bermula dengan peperangan Melayu Siak Inderapura melawan Sambas hinggalah Perang Saudara di Lidah Tanah merupakan rentetan oleh campur tangan asing terhadap negeri-negeri bebas seperti Brunei yang kehilangan hampir 90% dari wilayahnya. Kesannya peperangan ini tidak menguntungkan sesiapapun malahan membawa kepada campur tangan asing yang tidak dapat dielakkan.



Sumber Rujukan
  • Ameen Sweeney, (19690 Silsilah Raja-raja Brunei, Text B. JMBRAS
  • Grup Editor Sejarah Kesultanan Sambas (2001), Dinas Parawisata, Pemda Kab. Sambas.
  • Ib Larsen, (2012) The First Sultan of Sarawak and His Links to Brunei and Sambas Dynasty, 1599-1826: A Little-known Pre-Brooke History , JMBRAS Vol. 85 hlm. 2-4.
  • J.H Walker, (2016) Journal of Borneo Kalimantan, UNIMAS, hlm 16-20
  • Irwin, G, (1955) Nineteenth-century Borneo , a study in Diplomatic Rivalry hlm. 23
  • Walker, John Henry. (2017). International and Political Studies,University of New South Wales, Canberra, Australia. From Po-li to Rajah Brooke: Culture, Power and the Contest for Sarawak. http://www.borneo.unimas.my/images//jbk2016/jbk2.2/manuscript-no.1-revised.pdf

No comments:

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : raditmananta@gmail.com
+Twitter : @raditmananta

Tata Tertib Berkomentar di blog misterpangalayo:

1. Gunakan Gaya Tulisan yang Biasa-biasa Saja
2. Tidak Melakukan Komentar yang Sama Disetiap Postingan
3. Berkomentar Mengandung Unsur Sara Tidak di Anjurkan

Powered by Blogger.