Header Ads

Menapaki Bisnis Desain Grafis Di Tengah Gemuruh Zaman

misterpangalayo.com - Bukanlah keputusan yang mudah untuk mengubah diri Anda dari seorang karyawan biasa menjadi seorang bos. Terlebih lagi, Anda telah bekerja dalam dunia desain grafis selama beberapa tahun dan telah membangun portofolio kerja yang kuat. Mungkin saja Anda pernah memenangkan beberapa penghargaan dan berhasil mencapai tingkat yang paling tinggi. Kini, tiba saatnya Anda untuk berpikir logis dalam mengatur diri Anda sendiri sebagai seorang freelancer atau untuk memulai bisnis desain grafis Anda sendiri.

Jika Anda akhirnya memutuskan untuk memulai bisnis sendiri, maka Anda harus bersiap untuk mengambil tanggung jawab yang besar dalam mencapai atau membuat omset, berurusan dengan klien, akuntansi, dan lain-lain. Jadi sebaiknya Anda memutuskan terlebih dahulu apa yang Anda inginkan dari bisnis design grafis tersebut dan juga Anda harus bisa menetapkan target untuk kedepannya.
 Memulai Bisnis Desain Grafis Di Tengah Gemuruh Zaman

Sebelum Anda terlalu jauh melangkah dalam mengambil risiko dan berencana akan meninggalkan pekerjaan Anda sekarang ini. Berikut adalah beberapa tips berguna yang dapat membantu Anda bagaimana memulai bisnis desain grafis yang baik dan bisa memaksimalkan peluang kesuksesan Anda.

1. Baru di dunia desain grafis?

Mungkin hal ini terdengar lebih menakutkan karena Anda merasa keahlian Anda terbatas, atau mungkin Anda hanya memiliki sedikit pengalaman. Solusinya adalah Anda harus lebih maksimal untuk belajar kursus desain grafis. Hal ini pastinya menjadi alternatif terbaik untuk mengembangkan keterampilan Anda dan membangun kepercayaan diri Anda.


2. Evaluasi kemampuan Anda

Jujurlah pada diri Anda sendiri. Apa yang dapat dan tidak dapat Anda lakukan dalam hal menyediakan layanan? Dalam bisnis ini, Anda biasanya banyak diminta untuk menyediakan berbagai macam tugas atau proyek dan ini mungkin akan menentukan persyaratan kepegawaian Anda dalam jangka pendek dan menengah.

Biasanya, desainer grafis diharapkan bisa menghasilkan:
  • Logo dan branding
  • Kartu nama
  • Desain website
  • Desain untuk media sosial
  • Desain untuk animasi
  • Perlengkapan sekolah
  • Desain cetak, seperti buku, brosur dan selebaran
  • Tipografi desain
  • Desain kemasan
  • Cetak iklan
  • Menu Restoran
  • Infografis

Akibatnya, jika Anda tidak memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk menyediakan layanan tersebut, wajib bagi Anda untuk memiliki akses ke berbagai kontak yang sesuai untuk membangun kerjasama sehingga Anda dapat melakukan pekerjaan subkontrak sebelum memulai bisnis desain grafis. 


3. Tanyakan pada diri sendiri: Apakah Anda cukup termotivasi?

Hal ini mungkin terkadang sering dilewatkan tapi jika Anda pikir Anda cukup ahli ingin menjalankan bisnis desain grafis Anda sendiri, silahkan lupakan saja. Keragu-raguan atau tingkat kecemasan atau kurangnya komitmennya Anda hanya akan mengakibatkan frustrasi, kejengkelan dan akhirnya Anda mengalami kegagalan.

Memulai bisnis desain grafis adalah bagian termudah dari keseluruhan proses, tapi mempertahankan antusiasme awal dan momentum Anda adalah bagian yang sulit. Jadi, sebaiknya pikirkanlah dengan cermat sebelum melakukan bisnis ini.

Menjalankan bisnis desain grafis Anda sendiri melibatkan juggling dengan tuntutan klien, arus kas dan masalah kepegawaian yang ada, sambil mencoba untuk mencari bisnis baru. Ini tidak mudah, tapi jika Anda berdedikasi dan positif, itu bisa sangat bermanfaat dan membantu. 


4. Tanyakan pada diri Anda: Apa tujuan akhir Anda?

Jadilah lebih spesifik, dalam membuat bisnis desain grafis, harus ada yang membuatnya unik pada layanan Anda dari kompetitor lainnya. Bagaimana Anda akan mengukur keberhasilannya? Sudah sampai dimana persiapan Anda sekarang, dan kapan Anda akan memulainya, apakah dua atau tiga tahun lagi?

Tentunya hal ini akan melibatkan pengambilan situasi Anda saat ini dan bagaimana Anda bisa memanfaatkan keuntungan terbaik dari memilih momen Anda untuk memulainya.

Keuangan menjadi perhatian utama banyak orang. Jika Anda sudah dipekerjakan dalam praktik desain yang lebih besar, Anda mungkin bisa mendapatkan komisi potensial sebelum Anda memulai bisnis Anda tapi hindari klien perburuan karena ini hanya akan menciptakan ketegangan dan memberi Anda reputasi buruk di industri ini.

Jika Anda pemula, biasanya ada berbagai skema yang didukung pemerintah yang dirancang untuk membantu Anda membangun bisnis Anda sendiri, seperti program 1000 startup digital. Berbagai kriteria berlaku mengenai kelayakan sehingga penelitian ini dilakukan dengan baik terlebih dahulu dan berlaku sebagaimana mestinya. 


5. Identifikasi target pasar Anda

Seperti yang Anda inginkan, Anda tidak akan dapat memberikan semua layanan desain grafis yang mungkin diminta oleh calon klien. Fokuskan usaha Anda pada segmen pasar yang spesifik dan bertujuan untuk menyediakan layanan kelas satu pada tahap pertama.

Sementara subkontrak beberapa komisi yang bisa menguntungkan, menjalin hubungan antara klien dan kontraktor akan memakan waktu dan penuh dengan tantangan yang melibatkan jaminan kualitas dan tenggat waktu pengiriman.

Bertujuan untuk mengidentifikasi dan memberi profil pada klien ideal Anda. Tanyakan kepada diri sendiri: siapakah mereka, di mana mereka, layanan apa yang mereka butuhkan dan berapa budget mereka ?


6. Periksa kompetisi

Telitilah dalam dunia bisnis desain grafis di wilayah geografis Anda, terutama mereka yang mempunyai bisnis serupa dengan Anda. Kompilasi spreadsheet yang mencatat layanan apa yang pesaing Anda berikan, berapa biaya dan bagaimana, kapan dan di mana mereka beriklan. Setidaknya Anda harus bisa selangkah lebih maju dan unggul dari layanan dan strategi marketingnya.

Apakah pesaing Anda menawarkan insentif keuangan apa pun kepada pelanggannya seperti diskon atau bonus loyalitas ? Apa yang mereka katakan waktu turn-around mereka?

Anda harus meninjau kembali dan merevisi penelitian pesaing secara teratur karena bisnis yang baik akan terus menyempurnakan taktik dan strateginya. Belajarlah untuk menganalisa dan berpikir lebih keras dalam strategi marketing bisnis Anda.


7. Tetapkan daftar harga untuk layanan Anda

Hal ini harus diinformasikan oleh hasil riset Anda terhadap pesaing Anda. Namun, Anda juga harus memutuskan bagaimana Anda akan mengenakan biaya untuk layanan Anda. Akankah Anda mengenakan biayanya berdasarkan per jam kepada klien atau apakah Anda akan dibayar berdasarkan proyek per proyek ?

Kedua metode tersebut memiliki kelebihan namun membutuhkan Anda untuk dapat menjangkau sejauh mana masing-masing bagian pekerjaan yang akurat. Jika Anda memilih untuk menagih per jam dan memperkirakan bahwa komisi akan memakan waktu berjam-jam tertentu, dan overruns pekerjaan dengan jumlah waktu yang signifikan, Anda pasti akan mengganggu klien.

Sama halnya, meremehkan tingkat komisi bisa mengakibatkan Anda gagal menghasilkan keuntungan atau bahkan mengalami kerugian. Banyak pebisnis mencoba mengimbangi biaya yang tak terduga dengan membangun bantalan keuangan ke dalam struktur harga mereka. Hal ini biasanya ditentukan oleh persentase biaya yang dirasakan, misalnya perkiraan biaya ditambah 10%.


8. Jangan Lupakan Hukum

Ambil nasihat hukum dan buat template untuk kontrak antara Anda dengan klien. Ini harus disertakan dalam format yang memungkinkan Anda menyesuaikan detail dan informasi sesuai dengan persyaratan masing-masing komisi.

Paling tidak, Anda harus memiliki dokumen yang merangkul semua informasi kontak:
  • Layanan yang diminta
  • Jadwal pengiriman
  • Biaya yang diantisipasi
  • Kedua belah pihak sepakat untuk menghormati ini
  • Apa yang harus dipasok oleh klien sebelum pekerjaan akan dimulai
  • Pengalihan hak atas materi yang telah selesai
  • Pembatasan tanggung jawab dan kebijakan pembatalan Anda

Menyimpan uang dengan menyusun kontrak Anda sendiri tidak selalu merupakan ide bagus, misalnya jika ada istilah di atas yang baru bagi Anda atau tampak membingungkan, lakukan penelitian dan segeralah dapatkan bantuan dari seorang yang profesional hukum.


9. Pertimbangkan Perekrutan Tenaga Kerja

Ambil saran mengenai berbagai kontrak yang tersedia untuk perekrutan spesialis desain grafis yang mampu melengkapi dan meningkatkan bisnis Anda. Ada banyak pencari lowongan pekerjaan setiap bulannya. Berangkat dari peluang ini, Anda dapat mencari tenaga kerja yang sesuai kualifikasi untuk tenaga kontrak di bisnis desain grafis Anda. Informasi perekrutan tenaga kerja akan lebih cepat tersebar via internet.


10. Pekerjakan seorang account manager

Jika Anda sudah melangkah jauh dan berencana merekrut tenaga kerja, karyawan full time pertama Anda harus menjadi account manager. Banyak perancang grafis yang memulai bisnis mereka sendiri dan membuat kesalahan dengan mengasumsikan bahwa kemampuan untuk menangani sisi kreatif bisnis akan cukup, sehingga arus kerja yang konstan akan menjaga bisnis tetap layak secara finansial. Kenyataannya, ini sering tidak bisa dijalankan karena owner merangkul berbagai perkerjaan dalam melayani administrasi setiap komisi yang membuat Anda tidak bisa fokus. Maka dari itu, serahkan hal ini kepada seseorang yang bisa meng-handlenya yaitu pekerjaan full time (account manager)


11. Bersiaplah

Saat memulai bisnis desain grafis Anda, pengeluaran finansial Anda akan cukup besar. Namun semua keputusan final berada di tangan Anda dalam memanfaatkan sebaik mungkin sumber daya pada diri Anda. Pertimbangkan apakah menyewa atau membeli secara langsung adalah pilihan terbaik untuk perangkat keras komputer dan kantor fisiknya.

Lingkup perangkat lunak yang akan Anda perlukan dan biaya potensial yang diperlukan dalam peningkatan di masa mendatang. Ingatlah untuk menyertakan biaya lisensi apa pun, baik untuk Anda maupun karyawan yang mungkin menggunakannya. 


12. Pamerkan keterampilan Anda melalui Branding Anda sendiri

Anda seorang desainer grafis. Bisnis Anda adalah desain grafis. Klien Anda akan menilai Anda mengenai apa yang dapat mereka lihat dan inilah mengapa citra merek Anda sangat penting. Identitas visual Anda adalah jendela toko Anda, penting untuk memasukkan waktu dan pemikiran untuk membuat logo, kartu bisnis, brosur dan situs web Anda. Ini akan dianggap sebagai cerminan dari diri Anda dan sejauh mana keseriusan bisnis Anda.


Bagaimana menamai bisnis Anda?

Jangan salah, memilih nama bisnis Anda bisa menjadi latihan yang sulit dan mahal. Sulit dalam jangka pendek karena prosesnya membutuhkan beberapa pemikiran dan usaha, dan berpotensi mahal dalam jangka panjang karena kesalahan penghakiman pada tahap ini mungkin terbukti mahal di masa depan.

Ini adalah pertanyaan tentang di mana Anda ingin memposisikan bisnis Anda dengan nama 'namanya sendiri' versus 'nama merek korporat'. Anda bertujuan untuk mencapai keseimbangan antara yang unik dan berkesan, yang tenang dan aman, seru dan inovatif, dan hanya asal-asalan. Tidak masalah apa yang Anda pilih untuk menamai bisnis Anda, itu akan memiliki konotasi yang berbeda untuk orang yang berbeda jadi hati-hati.

Mulailah dengan mempertimbangkan tanggapan Anda terhadap pertanyaan-pertanyaan ini:

Haruskah saya menggunakan nama saya sendiri?
  • Tidak jika Anda ingin menjual bisnis Anda
  • Tidak jika Anda menginginkan klien potensial untuk bisa mengetahui bisnis Anda
Haruskah saya memasukkan istilah 'desain grafis' dalam nama perusahaan?
  • Tidak jika Anda berniat untuk memperluas pengiriman bisnis untuk menutupi specialisms lainnya
Haruskah saya memilih sesuatu yang topikal dan lebih 'trend'?
  • Tidak jika Anda ingin menjadi mengerikan tanggal dalam beberapa tahun
Mungkin saya harus memilih nama yang berarti sesuatu bagi saya pada tingkat pribadi?
  • Tidak jika Anda tidak ingin menjelaskannya kepada setiap klien baru

13. Membangun Relasi

Hampir setiap kota di Indonesia bahkan pedesaan memiliki komunitas bisnis tersendiri. Komunitas ini sering menyediakan jaringan pendukung dan peluang jejaring profesional bagi pemilik UKM (Usaha Kecil Menengah). Bergabunglah dengan komunitas bisnis yang ada untuk membangun relasi yang baik, semakin banyak semakin baik.

Paling tidak, Anda akan bisa berbagi masalah bisnis yang sama dan mendapatkan keuntungan dari pengalaman orang lain yang telah memulai bisnis mereka sendiri. Jadi bisa saling belajar dan saling sharing terkait masalah yang biasa dihadapi.

Di sisi positifnya, sebagai desainer grafis Anda berada dalam posisi ideal untuk memberikan sumber berharga bagi sesama pemilik bisnis yang mungkin ternyata adalah klien biasa. 


14. Ciptakan strategi pasar

Langkah ini sangat fatal jika dilewatkan, karena mempromosikan bisnis desain grafis Anda itu adalah sangat penting supaya produk Anda bisa dikenal oleh orang banyak. Anda bisa menggunakan media cetak dan web. Namun, Anda sebaiknya mencari cara jitu dalam mengiklankan bisnis Anda yang tidak banyak menghabiskan anggaran Anda. Seperti memberikan placement kepada beberapa blogger potensial yang memiliki branding dan kredibilitas yang baik, serta memiliki DA dan PA diatas rata-rata untuk membantu mempromosikan usaha Anda. Sesuaikan dengan budget yang Anda miliki untuk promosi dan ingat hal ini bertujuan untuk memaksimalkan target pasar Anda.



Tips Jitu Manajemen Bisnis Untuk Menjamin Kesuksesan Usaha Desain Grafis
  • Rajin memasang iklan di internet, baik yang berbayar maupun gratis.
  • Rajin menyebarkan leaflet atau brosur iklan ke berbagai perusahaan, organisasi, komunitas, partai, dan institusi pemerintah.
  • Memasang tarif jasa desain grafis yang tidak terlalu tinggi dan khusus untuk pekerjaan desain grafis yang cukup sulit, masalah tarif jasa dapat dirundingkan dengan pelanggan.
  • Memberikan kartu nama kepada semua pelanggan agar mereka selalu ingat dengan jasa desain grafis anda dan kembali lagi menggunakan jasa anda jika membutuhkannya suatu hari.
  • Selalu memberikan kontribusi yang baik jika klien atau pelanggan menginginkan desain yang sesuai. Turuti semua yang mereka inginkan agar mereka puas dan tidak kapok untuk selalu memakai jasa kita.


Kiat Sukses Memulai Bisnis Desain Grafis
  • Mengasah kreativitas agar mampu menuangkan ide-ide atau konsep-konsep kreatif ke dalam bentuk gambar desain, salah satunya dengan banyak membaca.
  • Menguasai program-program komputer yang biasa digunakan mendesain grafis.
  • Senantiasa dapat memberi masukan-masukan terkait ide atau konsep gambar kepada pelanggan yang memesan jasa desain grafis.
  • Konsisten dalam membuat sebuah desain yang berbeda serta unik dari pada yang lainnya.

Tabel dibawah ini adalah contoh Rincian Modal dan Total Biaya Operasional Bisnis Desain Grafis yang bisa memberi sedikit gambaran kepada Anda.


No

Modal Awal

Biaya

1

Laptop
(yang memiliki spesifikasi khusus desain)

Rp 6.500.000,00

2

Buku-buku
referensi

Rp 328.000,00

Total Modal

Rp 6.828.000,00







No

Biaya Operasional

Biaya

1

Pulsa telepon

Rp 100.000,00

2

Transportasi

Rp 300.000,00

3

Listrik

Rp 150.000,00

4

Lain-lain

Rp 220.000,00

Total Biaya Operasional

Rp 770.000,00







No

Potensi Pendapatan



1

Jasa desain grafis 2 pelanggan. @Rp 2.000.000,00

Rp 4.000.000,00


Keuntungan Per Bulan :

Potensi Pendapatan – Total Biaya Operasional
= Rp 4.000.000,00 – Rp 770.000,00


Rp 3.230.000,00
                                                                                                                                                                           

KESIMPULAN

Beberapa tips diatas akan membantu Anda memulai bisnis desain grafis. Memulai bisnis apa pun itu bisa menjadi pengalaman yang sangat menantang, bermanfaat dan selalu dituntut untuk melakukannya dengan lebih hati-hati. Pada akhirnya, hanya Anda sendiri yang bisa menentukan keseimbangan risikonya dan sejauh mana Anda akan membawa eksistensi bisnis Anda itu. Semoga berhasil! Salam Super Sukses!


Sumber Referensi Pendukung:

1. modalbisnislarismanis.blogspot.co.id/2016/03/peluang-bisnis-membuka-usaha-desain-grafis-profesional.html (diakses pada 20:00 WIB, 10 Mei 2017)
2. siapbisnis.net/inilah-tips-sukses-bisnis-desain-grafis-fenomena-peluang-usaha-saat-ini/ (diakses pada 20:30 WIB, 10 Mei 2017)
3. jagoanpassiveincome.com/peluang-bisnis-menjual-jasa-desain-di-internet/ (diakses pada 13:30 WIB, 15 Mei 2017)

2 comments:

  1. Analisanya keren mas....kalau satu pelanggan 1 juta, 10 udah 10 jt, orang desain memang ngalahin gaji DPR... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mas.. makanya abg bosnya design grafis . Bisnis ni bukan bisnis coba2 tp hrs dipersiapkan dg matang jauh2 hari biar bisa tetap bertapak

      Delete

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : raditmananta@gmail.com
+Twitter : @raditmananta

Tata Tertib Berkomentar di blog misterpangalayo:

1. Gunakan Gaya Tulisan yang Biasa-biasa Saja
2. Tidak Melakukan Komentar yang Sama Disetiap Postingan
3. Berkomentar Mengandung Unsur Sara Tidak di Anjurkan

Powered by Blogger.