Header Ads

CERITA RAKYAT SAMBAS: Legenda Batu Belah Batu Betangkup

misterpangalayo.com - Menurut Pudentia, legenda adalah cerita yang dipercaya oleh beberapa penduduk setempat benar-benar terjadi, tetapi tidak dianggap suci atau sakral yang juga membedakannya dengan mite. Dalam KBBI 2005, legenda adalah cerita rakyat pada zaman dahulu yang ada hubungannya dengan peristiwa sejarah. Menurut Emeis, legenda adalah cerita kuno yang setengah berdasarkan sejarah dan yang setengah lagi berdasarkan angan-angan. Menurut William R. Bascom, legenda adalah cerita yang mempunyai ciri-ciri yang mirip dengan mite, yaitu dianggap benar-benar terjadi, tetapi tidak dianggap suci. Menurut Hooykaas, legenda adalah dongeng tentang hal-hal yang berdasarkan sejarah yang mengandung sesuatu hal yang ajaib atau kejadian yang menandakan kesaktian

Kisah Batu Belah Batu Bertangkup sudah sering saya dengar sejak saya masih kecil, dan cerita ini merupakan sebuah kisah lagenda yang terkenal buat masyarakat Melayu yang berarti batu yang bisa terbuka dan tertutup (terbelah dan kemudian bersatu kembali). Batu Belah Batu Bertangkup mendapat nama sempena sebuah bongkah batu besar yang pada lagendanya mempunyai ruang mulut yang ternganga dan terbuka seperti sebuah gua atau batu terbelah dua, namun mengeluarkan suara yang kuat dan menyeramkan.

Cerita rakyat ini tidak hanya ada dalam masyarakat Melayu Sambas tetapi juga mempunyai cerita / versi masing-masing berdasarkan keadaan disekitarnya, seperti di Riau, Bangka Barat, Aceh, bahkan Malaysia yang terletak di Kampung Batu Belah, Kapar, Klang.

Berikut adalah cerita rakyat Melayu Sambas 'Batu Belah Batu Betangkup', saya tulis berdasarkan apa yang saya ketahui tanpa merubah alur cerita aslinya, AYO simak baik-baik dan Selamat Membaca.

Konon, pada zaman dahulu ada sebuah desa yang berada di pesisir laut Natuna (sekarang kawasan Tanjung Batu Kecamatan Pemangkat), masih banyak terdapat pepohonan nan rimbun dan berlatar belakang Gunung Gajah yang menambah keindahan panoramanya. Di cakrawala awan biru berarak perlahan-lahan, kicauan burung terdengar bercanda lincah di pepohonan, sang ombak pun menambah gemuruh suasana di kawasan Tanjung Batu yang kita kenal sekarang.

Mata pencarian masyarakatnya pada masa itu dominan menangkap ikan di laut. Tampak seorang ibu setengah baya bernama 'Mak Masnah' sedang menggendong kayu api yang didapatnya dari hutan, pekerjaan Mak Masnah sehari-hari adalah mencari kayu api di hutan kemudian ia jual di pasar dan berladang untuk menghidupi keluarga kecilnya.

Mak Minah menjadi tulang punggung keluarga sejak ditinggalkan oleh sang suami melaut yang tidak pernah kunjung pulang. Dari suaminya, ia dikaruniai 2 (dua) anak yang mempunyai paras cantik dan tampan bernama Yanti (putri sulung) berumur 12 tahun dan Zoel (putra bungsu) berumur 3 tahun.

Demi 2 (dua) buah hati kesayangannya, Mak Masnah harus membanting tulang setiap harinya agar kedua anaknya tidak kelaparan. Meskipun sudah bekerja dengan sangat keras, terkadang Mak Masnah tidak mendapatkan kayu api sesuai keinginan, akan tetapi ia tidak mengeluh karena selalu mengingat anak-anaknya. Ia tidak berani untuk berkeluh kesah yang tiada gunanya karena tidak tahan melihat bayangan anak-anaknya yang kelaparan dibenaknya.

Hingga pada suatu hari, Mak Masnah pulang dari hutan untuk mencari kayu api dan hasilnya tidak seperti yang ia bayangkan, dan kalau dijual tidak mencukupi untuk makannya pada hari itu. Mak Masnah pun pergi ke tepi laut yang banyak berhamparan bebatuan menjorok ke laut. Disana banyak ikan tembakul, dan Mak Masnah pun mencari kesana kemari mencari ikan tembakul yang biasa berjalan di pantai yang penuh lumpur dengan sirip dan ekornya. Ikan tembakul hidup di 2 (dua) alam seperti katak, bentuknya mirip ikan gabus mempunyai mata yang besar menjorok ke luar mirip mata iguana. Orang setempat menyebutnya ikan Tembakul untuk berukuran besar dan Ikan Nengok untuk yang berukuran kecil (biasa hidup di air payau berlumpur).

Dua jam Mak Masnah mencari ikan tembakul, badannya penuh lumpur dan merasa cukup untuk tangkapannya hari ini, ia pun langsung pulang kerumahnya karena ia sudah sangat lapar, dan tidak sabar mau memasak ikan dan telur tembakul untuk kedua anaknya.

Sesampai di gubuk tuanya, Mak Masnah langsung membersihkan ikan tembakul untuk di ambil telurnya dan setelah itu siap untuk memasaknya. Akan tetapi, ia lupa kalau persediaan kunyit dan jahe sudah habis. Biasanya Mak Masnah untuk keperluan bumbu dapur hanya tinggal mengambil di kebun belakang gubuk tuanya. Sembari mau mengambil kunyit dan jahe, Mak Masnah pun merebus telur tembakul hanya dengan garam

"Yanti, cepat kemari. Ibu mau ke belakang rumah sebentar mau mengambil kunyit dan jahe. Tolong, lihat masakan Ibu di dapur", kata Mak Masnah dengan suara lantang.

"Iya, bu......", jawab Yanti sambil mengendong adiknya.

"Adikmu tolong di jaga baik-baik, jangan biarkan bermain api dan tunggu sampai Ibu kembali ya nak. Rebusan telur tembakul masih belum diberi rempah. Ingat, jangan di makan dulu dan tunggu sampai Ibu kembali", kata Mak Masnah sambil mengambil tanggui (caping).

"Baik, bu...", jawab Yanti.


***


Sejam kemudian, setelah si Ibu pergi, tiba-tiba adiknya menangis karena kelaparan. Yanti pun bingung harus berbuat apa, sedangkan si Ibu sudah berpesan agar tidak menggangu telur tembakulnya. Tapi sang adik semakin lama semakin kuat suaranya.



Yanti pun dengan sangat terpaksa harus melanggar amanat orangtuanya karena sang adik yang terus menangis, semakin lama semakin keras. Karena perut Yanti juga ikutan berbunyi yang menandakan lapar, ia pun ikut memakan telur tembakul. Tanpa mereka sadari, telur tembakul hasil rebusan ibunya habis tanpa sisa. Waktu semakin sore, si Ibu pun masih belum kunjung pulang, matahari sudah mulai tenggelam. Tak lama kemudian, terdengar orang membuka pintu rumahnya dan tidak lain tidak bukan adalah Mak Masnah.

Dengan keringat bercucuran dan tubuh yang tampak letih dan lesu, ia sangat terkejut melihat telur tembakul yang ia masak tadi sudah tidak bersisa. Betapa sedihnya Mak Masnah dengan kelakuan anaknya yang tidak bisa menjaga amanah orangtuanya.

Namun apa hendak dikata, nasi sudah menjadi bubur, penyesalan selalu datang kemudian, walau Yanti berusaha meminta maaf tapi sakit hati ibunya masih belum hilang. Si ibu terus menangis karena ulah kedua anaknya, mau pergi ke pantai lagi pun hari sudah gelap dan ibu merasa kemponan telur tembakul. Dengan derai air mata Mak Masnah menyudahkan segalanya.

Pada keesokan harinya Mak Masnah menyiapkan bubur seperiuk untuk anak-anaknya. Setelah itu ia pergi meninggalkan anaknya yang masih tertidur ke arah pantai dan mendekati sebuah batu keramat di kawasan Tanjung Batu sambil berbicara dan menangis. Batu tersebut juga bisa membuka lalu menutup kembali, layaknya seekor kerang. Orang-orang sering menyebutnya dengan batu betangkup. Disisi lain, tak selang beberapa menit sang anak terbangun dan langsung menyantap hidangan yang ditinggalkan ibunya. Tengah asyik makan, Yanti tersadar kalau ibunya akan meninggalkannya. Maka bergegaslah Yanti dan Zoel menyusul ibunya.



“Wahai Batu Belah Batu Batangkup, telanlah saya hingga leher. Saya kemponan telur tembakul, Saya tak sanggup lagi hidup dengan kedua anak saya yang tidak patuh kepada orang tuanya,” kata Mak Masnah. Batu betangkup pun kemudian menelan tubuh Mak Masnah, hingga yang tertinggal dari tubuh Mak Minah sebagian rambutnya saja.

Anak-anak Mak Masnah kebingungan mencari ibunya, hingga sampailah mereka di batu keramat dan mereka mereka menemukan ujung rambut Mak Masnah yang terurai ditelan batu belah batu betangkup. Kedua anaknya spontan menangis histeris melihat kenyataan kalau orangtuanya sudah meninggalkannya selama-lamanya.

"Ibu.... ibu.... maafkan kami, pulang bu pulang, kasihan Izoel kelaparan susu kalau Ibu tidak pulang", ratapan Yanti sambil membelai rambut ibunya.

“Wahai Batu Belah Batu Batangkup, kami membutuhkan ibu kami. Tolong keluarkan ibu kami dari perutmu,” ratap Yanti kembali.

“Tidak!!! Kalian sudah membuat hati ibu kalian sakit dan patah. Kalian tidak menyayangi dan menghormati ibumu,” jawab Batu Belah Batu Batangkup. Mereka terus meratap dan menangis.

Cerita Rakyat Melayu Sambas: Batu Belah Batu Betangkup ini berasal dari Kecamatan Pemangkat yang memberikan pesan moral kepada anak-anak khususnya, dan semua orang pada umumnya agar bisa selalu patuh akan perintah orang tua, pentingnya sebuah janji dan berani bertanggung jawab atas apa yang dilakukan. Cerita ini memiliki nilai pesan moral yang cukup baik untuk anak-anak dan semua orang.

No comments:

Jika ada yang ingin ditanyakan, silakan kontak saya
+Email : raditmananta@gmail.com
+Twitter : @raditmananta

Tata Tertib Berkomentar di blog misterpangalayo:

1. Gunakan Gaya Tulisan yang Biasa-biasa Saja
2. Tidak Melakukan Komentar yang Sama Disetiap Postingan
3. Berkomentar Mengandung Unsur Sara Tidak di Anjurkan

Powered by Blogger.